12 Lokasi Tambang Ilegal Ditutup Atas Desakan Sejumlah Warga dan Pemberitaan di Media

Keterangan Foto: Kepala ESDM Pemkab Rembang Agus Supriyanto

REMBANG-Kurun waktu Januari hingga Oktober 2010, Dinas Energi, Sumber Daya Mineral (ESDM) Rembang telah menutup 12 kokasi penambangan galian C illegal. Pemilik diinstruksikan mengurus ijin resmi, apabila tetap nekad beroperasi pasca ditutup, maka uasaha penambangan dihentikan untuk selamanya.

Kepala ESDM Rembang Agus Supriyanto di ruang kerjanya pagi tadi menginformasikan, sampai bulan Oktober tahun ini sudah 12 lokasi tambang galian C illegal ditutup. Rata-rata berada di tempat terpencil, namun karena ada laporan dari warga serta ditulis sejumlah media, maka keberadaannya terdeteksi dan segera dilakukan penutupan.

Lebih lanjut Agus menuturkan, apabila pemilik/pengusaha yang menjadikan penambangan menjadi legal maka selain mengurus surat ijin usaha penambangan juga diwajibkan membayar potensi kerugian pemerintah daerah sewaktu usahanya belum resmi. Apabila hal itu tidak dipenuhi, maka ijin pengajuan usaha secara resmi akan ditunda.

Agus menambahkan, ke-depan, ESDM juga akan menata semua penambangan di wilayah kabupaten Rembang, harus menyesuaikan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) yang saat ini tengah diselesaikan oleh Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) setempat. Adapun usaha tambang illegal yang belum lama ditutup yakni berada di desa Terjan kecamatan Kragan, berupa penambangan pasir dan batu. (hasan)

Comments

Popular posts from this blog

Mengapa Artis Sinetron Lidya Pratiwi Sampai Terlibat Pembunuhan?

MS Bulganon H. Amir: YASKUM akan Dirikan Sekolah dan Pesantren Gratis

Produksi Minuman Keras Ilegal Merek ‘’Rajawali’’, Komisi B DPRD DKI Minta Pemerintah Tegas Menindak CV Jakarta Indonesia Makmur