Sejumlah Ormas dan LSM Bekasi Bentuk Gapemnas untuk Wujudkan Pembangunan yang Bisa Dinikmati Masyarakat



BEKASI- Terbentuknya Gabungan Potensi Ormas dan LSM Bekasi (Gapemnas) tampaknya telah membuat gerah sejumlah pihak. Untuk itu, beberepa pendiri Gapemnas menegaskan kembali bahwa terbentuknya Gapemnas bukanlah untuk menyaingi organisasi yang telah ada.  “Gapenmas dibentuk sebagai upaya untuk mewujudkan agar pembangunan daerah bisa dinikmati masyarakat, baik pembangunan sarana prasarana fisik maupun non fisik,” ujar Ketua POB Kab Bekasi, H. Ata Suryadi yang merupakan salah pelopor berdirinya Gapemnas, kepada wartawan, Kamis (7/10).
Salah misi Gapemnas menurut pria yang akrab dipanggil H. Ata ini, di antaranya pemberdayaan menuju masyarakat sejahtera, pengentasan kemiskinan, pelayanan kesehatan yang murah bagi masyarakat miskin serta mengakomodir tenaga kerja bermasalah dan berupaya mencari terobosan lowongan tenaga kerja hingga menciptakan iklim keamanan yang kondusif.

Wadah  berkumpulnya para pimpinan ormas dan LSM  di Kabupaten Bekasi dan Kota Bekasi dengan nama Gabungan Potensi Ormas dan LSM Bekasi (Gapemnas) ini dibentuk pada  tanggal 24 September  di Hotel Sudi Mampir Cibitung. Sedikitnya ada sekitar 30 ormas dan LSM yang bergabung dalam Gapemnas ini.

Tampaknya,  banyaknya ormas dan LSM yang bergabung dalam Gapemnas ini cukup mengagetkan sejumlah pihak.  Sampai-sampai para pucuk pimpinan ormas dan  LSM yang bergabung dalam Gapemnas ini diundang  secara khusus oleh Kapolres Metro Bekasi Kabupaten, pada hari Rabu lalu. Dalam acara itu, Gapemnas ternyata diminta untuk membaca ikrar menuju kekondusifan keamanan wilayah kerja Polres Metro Bekasi Kabupaten.

Hal ini agak mengherankan para pucuk pimpinan ormas dan LSM yang bergabung dalam Gapemnas. Karena terkesan seolah-olah Gapemnas adalah organisasi yang akan membuat kerusuhan atau semacamnya. Padahal misi dibentuknya Gapemnas justru untuk mendukung situasi yang kondusif di Bekasi.

H Ata sendiri merasa kecewa dengan kenyatan itu.  Sehingga dia merasa ada kesan bahwa hal itu adalah pesanan atau titipin kelompok ormas yang merasa tersaingi. Padahal Gapemnas sama sekali tidak untuk menyaingi kelompok ormas yang lain.

Pihak Gapemnas bukannya ini ikrar tersebut. Tapi, yang disesalkan H. Ata, kenapa isi ikrar tersebut sebelumnya tidak dimusyawarahkan lebih dulu dengan seluruh Ormas yang tergabung di Gapemnas

Gabungan Ormas ini kan jelas tujuannya, akan membantu  memberikan sumbang saran tentang pembangunan daerah baik fisik maupun non fisik  serta akan membantu terciptanya suasana keamanan kondusif, mengantisipasi tindak  kejahatan secara dini dan bahaya narkoba, sehingga jika hal itu terwujud orang  mencari makan melalui bertani, berdagang, buruh, nelayan hingga jual jasa bisa  tenang berkarya menuju masyarakat sejahtera, “ ujar Ata yang didampingi  Wada Suhada, Ketua Pamda Bekasi.

Sementara itu Ketua Umum Gapemnas, Adam Tamara yang didampingi  Sekjen, Fiola mengatakan, Gapemnas dibentuk melalui proses yang cukup panjang dan mempunyai  visi dan misi jelas,  terutama menjadikan masyarakat aman, nyaman,damai dan  sejahtera tidak merasa terusik, terganggu,  tentunya jika berjalan sesuai aturan  yang berlaku dan tidak melanggar  hukum. 

Adam Tamara juga mengatakan, sekarang banyak  orang menganggap  ormashanya bagian dari kelompok pendemo yang tidak punya tujuan. Padahal persepsi itu tidak benar.  Ormas yang tergabung di Gapemnas, misalnya, adalah  komunitas yang menyatukan persepsi  berbuat menuju masyarakat makmur, sejahtera. 

“Saya prihatin dan sangat  menyesalkan kinerja penyelenggara pemerintahan  Kabupaten Bekasi saat ini karena kurang memperhatikan secara dini kondisi masyarakat. Karena terlihat  masih ada masyarakat pinggiran yang makan nasi aking  (Nasi bekas yang dikeringkan),”ujarnya. 

Padahal  Kab Bekasi begitu kaya akan sumber alam  bahkan daerah kawasan industri, tetapi kenapa masih banyak masyarakat yang  sengsara. Apalagi bagi orang miskin, berobat susah, sekolah susah, cari kerjapun  susah.

“Kalau sudah  begitu mana janji para politisi dan pejabat yang berangkat  dari karir politik,  kasihan masyarakat jadi korban keserakahan,” ucapnya dengan  senyum sindiran. 

Untuk itu Gapemnas akan membuktikan dalam program jangka pendek yiaitu membantu masyarakat miskin, baik dalam masalah pendidikan, maupun kesehatan. “Tenaga kerja,  pertani,  nelayan akan kami layani melalui Bank Perkreditan Rakyat (BPR) berbunga ringan dari Gapemnas,” terang Adam yang didukung mantan dewan periode 1999-2004, H Ata Suryadi.  

Terpisah Kapolres Metro Bekasi Kabupaten, Kombes Pol, Sutija  Junianta,Rabu sore (6/10) mengatakan, pihaknya  sangat memahami langkah yang ditempuh gabungan Ormas, namun pihaknya juga meminta karena Gapemnas mempunyai tujuan yang sangat baik mudah-mudahan bisa terwujud dan juga bisa mengedepankan rasa aman, nyaman, tidak anarkis hingga tercipta  Kab Bekasi kondusif. (Yoto/aris)
Keterangan Foto: Ketua Umum Gapemnas Adam Tamara

Comments

Popular posts from this blog

Mengapa Artis Sinetron Lidya Pratiwi Sampai Terlibat Pembunuhan?

MS Bulganon H. Amir: YASKUM akan Dirikan Sekolah dan Pesantren Gratis

Produksi Minuman Keras Ilegal Merek ‘’Rajawali’’, Komisi B DPRD DKI Minta Pemerintah Tegas Menindak CV Jakarta Indonesia Makmur