Warga Dukuh Banyurip Rembang Dambakan Pembangunan Sarana Air Bersih

Keterangan Foto: Warga Banyurip harus berjalan jauh untuk mengambil air bersih.

REMBANG-Pedukuhan Banyurip, Desa Lodan Kulon, kecamatan Sarang, Kabupaten Rembang yang jaraknya cukup jauh dari pusat desa untuk menuju  jalan penghubung antar desa dan kecamatan itu membuat beberapa warga mengeluh pasalnya  jarak tempuh yang  diperkirakan mencapai  2 kilometer dari pedukuhan itu agak menghambat aktivitas warga.

Warga dukuh banyurip yang berjumlah 1200 kk ini mayoritas bermata pencaharian sebagai buruh tani sementara sebagian sebagai pencari kayu bakar dan daun jati
Warga yang bermata pencaharian sebagai pencari kayu baker dan daun jati mengaku saat hendak menjual hasil kayu bakar dan daun jati ke pasar desa harus menempuh jarak yang jauh dengan kondisi jalan yang cukup terjal dan masih bermakadam.

Tak hanya itu. Untuk menyiapkan air bersih bagi keperluan sehari-hari, warga pedukuhan Banyurip harus rela berjalan  kaki dengan  jarak cukup jauh dari pemukiman karena warga pedukuhan tersebut mayoritas tak memiliki sumur sendiri, dikarenakan untuk membuat sumur warga harus menggali ratusan meter dengan biaya yang cukup besar. Sehingga warga lebih memilih mengambil air di sumber mata air Watu Telo.

Gimin (38 tahun) salah satu warga Rt 02/Rw 02 dukuh Banyurip yang memiliki sumur pribadi mengaku memang di pedukuhan Banyurip, apa bila ingin membuat sumur harus menggali  ratusan meter dan itupun belum tentu ada sumber mata airnya. Belum lagi biaya yang dikeluarkan cukup banyak. Gimin  mengaku beberapa tahun lalu dirinya saat membuat sumur di belakang rumahnya baru mendapatkan sumber mata air di kedalaman 125 meter.

Otomatis bagi warga yang tidak mampu membuat sumur sendiri harus rela berjalan kaki dengan jarak yang cukup jauh untuk mendapatkan  air bersih di sumber mata air yang terletak di bawah pedukuhan  tepatnya di sumber mata air Watu Telo  sungai dukuh Banyurip.

Giman, ketua RT.setempat  berharap kepada Pemerintah Daerah melalui APBD di tahun 2011 mendatang menganggarkan biaya untuk  pembuatan  pembangunan sarana prasarana air bersih (PAB) sehingga bisa membantu mengatasi kebutuhan air bersih bagi warga dukuh Banyurip  karena sampai saat ini di dukuh Banyurip  belum ada pembangunan PAB. Dia juga berahap, perbaikan jalan yang telah dilaksanakan beberapa tahun lalu oleh pemerintah daerah sekiranya bisa  dilanjutkan kembali karena sebagian masih makadaman dengan bebatuan yang terjal sehingga membuat para warga yang hendak menuju ke pusat desa dengan mengendarai sepeda ontel dan motor sering alami kerusakan.(hasan

Comments

Popular posts from this blog

Mengapa Artis Sinetron Lidya Pratiwi Sampai Terlibat Pembunuhan?

MS Bulganon H. Amir: YASKUM akan Dirikan Sekolah dan Pesantren Gratis

Produksi Minuman Keras Ilegal Merek ‘’Rajawali’’, Komisi B DPRD DKI Minta Pemerintah Tegas Menindak CV Jakarta Indonesia Makmur