Ratusan Angkot Jurusan Wanayasa - Purwakarta Mogok Beroperasi, Penumpang Terlantar

Views:
Video Information
PURWAKARTA (wartamerdeka.com) - Pasca akan dilakukan eksekusi Pasar Baru Simpang oleh Pihak Pemkab Purwakarta Kamis 3 Mei lalu ternyata menuai kontroversi berbagai kalangan masyarakat Purwakarta. Di antaranya Pengurus Terminal Wanayasa mengeluhkan adanya pemblokiran jalan raya bagi para awak Angkutan Umum Jurusan Wanayasa-Purwakarta.  Pengurus Terminal Wanayasa Ahmad Sadili kepada wartamerdeka.com, Jumat (18 Mei 2012), mengeluhkan adanya pemblokiran jalan raya Wanayasa-Purwakarta bagi mobil angkot jurusan Wanayasa-Purwakarta, ketika akan ada pembongkaran bangunan Pasar Baru Simpang. “Akibatnya ratusan mobil angkot jurusan Wanayasa-Purwakarta tidak bisa menjalankan aktivitas seperti biasa,”keluh Ahmad.
Menurut Ahmad Sadili, Rabu tanggal 2 Mei lalu beberapa Pengurus Terminal di undang Pihak Dinas Perhubungan, Pariwisata, Pos, Telekomunikasi (Dishubparpostel) Kabupaten Purwakarta  melakukan rapat di Gedung Kembar Nakula Sadewa Purwakarta membahas soal Tata Tertib Lalu Lintas. Tapi, ketika itu Kepala Dishubparpostel Nana Mulyana malah membahas dan menginstruksikan pemogokan Armada Angkutan Kota Jurusan Wanayasa-Purwakarta. “Bahkan ratusan Ojeg yang mangkal di Wanayasa dan Simpang Purwakarta  diberhentikan untuk tidak beroperasi,”ujar Ahmad sadili.

Ketika itu pihak Dishubparpostel memberikan penggantian kepada ratusan Sopir Angkot Warna Kuning Jurusan Wanayasa-Purwakarta sebesar Rp150 ribu dan untuk Para Ojeg sebesar Rp50 ribu. “Namun, saat itu Pihak Dishubparpostel pun berjanji  kepada Pengurus Terminal akan memberikan uang penggantian dengan jumlah yang sama Rp150 ribu,”ujar Ahmad Sadili.

Salah seorang warga masyarakat Wanayasa Bah Didi ketika dimintai keterangan dirinya merasa kecewa. Saat itu Bah Didi (45) akan pergi ke Kuningan mau naik angkot arah Purwakarta, tapi ternyata tidak ada satupun mobil angkot yang mangkal di Terminal Wanayasa. Semua armada angkot kumpul parkir di Situ Wanayasa tidak beroperasi.

Sementara, salah seorang tokoh Wanayasa H. Faisal menyayangkan adanya pemberhentian Armada Angkutan Kota Jurusan Wanayasa-Purwakarta oleh Pihak Pemkab Purwakarta, karena banyak warga atau penumpang yang terlantar tidak bisa beraktivitas seperti biasanya. Bahkan, Ketua Terminal Wanayasa kena imbas dimarahi semua warga dan penumpang,”tegas H. Faisal.

“Seharusnya Pihak Pemkab Purwakarta dalam hal ini Bupati Purwakarta H. Dedi Mulyadi ketika memberikan informasi tidak mendadak, sehingga, Para Pengurus Terminal, khususnya di Wanayasa bisa memberikan aba-aba terhadap masyarakat maupun seluruh sopir Angkutan Kota. Jadi, Pihak Pengurus Terminal bisa antisipasi sebelumnya,”tegas H. Faisal. (Andhi Jalal)

Keterangan Foto: Angkot jurusan Wanayasa - Purwakarta mogok, dan  Pengurus Terminal Wanayasa Ahmad Sadili (insert).
Similar Videos