Kedubes Maroko Rayakan Ulang Tahun ke-16 Penobatan Raja Mohammed VI

Views:
Video Information
JAKARTA (wartamerdeka) – Kedutaan Besar (Kedubes) Kerajaan Maroko di Jakarta, rayakan Ulang Tahun ke-16 Penobatan Raja Mohammed VI.
Perayaan Hari Ulang Tahun sekaligus juga merupakan Hari Nasional (National Day). Karena pada saat itu, Pangeran Mohammed naik tahta, dan menjadi Raja Mohammed ke VI, menggantikan sang ayah Raja Mohammed V.
Perayaan HUT ke-16 ini digelar pada hari Kamis malam, 30 Juli 2015, di Flores Room, Borobudur Hotel, Jakarta Pusat. Sejumlah wakil Pemerintah hadir, berikut para Duta Besar Negara sahabat, Alumni Mahasiswa Maroko, Para pejabat maupun mantan pejabat, dan Organisasi yang menjadi mitra sahabat Maroko.
Diantara yang hadir: Menteri Perhubungan R.I, Ignasius Jonan, Wakil Menteri Luar Negeri R.I, Abdurrahman Fachir, para Duta Besar dari: Algeria, Khazakhstan, Russia Embassy, Japan Embassy, Malaysian Embassy, US Embassy, dari Bank Indonesia, Dubes Austria, Ambassador of Croatic, dan lain, lain. Ada sekitar 500-an tamu undangan yang hadir pada malam itu, yang kebanyakan warga negara asing di Jakarta.
Duta Besar Maroko untuk Indonesia, Yang Mulia Mohamed Majdi dalam sambutannya mengatakan, dengan senang hati menyambut para tamu negara yang hadir merayakan ulang tahun ke-16 penobatan Yang Mulia Raja Mohammed VI.
Dikatakan Majdi, sejak penobatan nya pada tahun 1999, Yang Mulia Raja Mohammed VI, telah melakukan serangkaian reformasi demokratis yang berani.
“Tahun ini, kita telah menyaksikan langkah-langkah tegas terhadap prestasi dari salah satu Maroko terpenting mengenai reformasi yaitu: Advanced Regionalisasi. Berdasarkan pendekatan inklusif, proyek regionalisasi lanjutan yang ditujukan untuk memproduksi sebuah proposal yang komprehensif yang menggarisbawahi kekhususan lokal, memupuk tata-pemerintahan yang baik di tingkat lokal, dan memenuhi ekonomi lokal dan kebutuhan sociodevelopment,” kata Majdi.
Selain itu, lanjut Majdi, Maroko juga saat ini telah menjadi pusat finansial untuk Afrika.
“Afrika Development Bank (ADB) telah memilih Marocco ‘s “Casablanca Financial City” yang membangun “Africa 50″ Fund, dirancang untuk mendukung pertumbuhan, pengembangan sosial dan manusia melalui pembiayaan inovatif,” tandasnya.
Kerajaan Maroko telah membangun kemitraan yang berbuah dan terdiversifikasi dengan mitra Eropa, Amerika, Afrika dan Asia. Maroko memelihara pendekatan pembangunan berdasarkan strategi multidimensi untuk mempromosikan, dalam kerangka kerjasama South-South, tiang kebijakan luar negeri Maroko, pengembangan sektor swasta, pembangunan, aturan hukum, penyelesaian konflik secara damai dan pembangunan kapasitas kelembagaan.
“Kami percaya yang disesuaikan model kerja sama, seperti kerja sama South-South, yang bersandar pada ‘win-win’ visi serta berbagi ‘knowhow,’ akan memberikan negara-negara berkembang dengan tanggapan yang memadai untuk kebutuhan pembangunan mereka,” jelasnya.
Namun, kata Majdi, Kerajaan Maroko juga sangat prihatin dengan bangkitnya ekstrimisme agama yang tumbuh sebagai ancaman terorisme.
“Untuk mengatasi hal ini, Raja telah mengadopsi strategi global yang meliputi kelembagaan, ekonomi, penerangan, pendidikan, agama dan sektor media, sehingga mengatasi akar terorisme melalui pembangunan manusia dan aturan hukum. Ini tidak diragukan lagi telah menjadi landasan kerajaan stabilitas dan keamanan. Praktek Islam Maroko telah dipuji dan pengalaman dalam pelatihan pemimpin agama, para imam dan Mourchidates, yang dianggap sukses oleh banyak orang. Beberapa negara telah menyatakan keinginan mereka untuk mendapatkan keuntungan dari itu. Selain itu, pada bulan lalu, Yayasan Mohammed VI Oulemas untuk Afrika telah dibuat, untuk menyatukan upaya yang dikerahkan oleh Oulemas dari Maroko dan Oulemas dari negara Afrika lainnya dalam Layanan Islam, dengan mempromosikan nilai-nilai dan memerangi ekstremisme,” paparnya.
Majdi juga megatakan, dalam persahabatan Maroko dan Indonesia berasal dari ikatan politik yang kuat berdasarkan tata nilai kebersamaan dan saling menghormati.
“Bagaimanapun, hubungan ekonomi masih membutuhkan harapan untuk saling bertemu, berdasarkan potensi dari kedua negara. Kerjasama harus diperdalam untuk memperkuat ikatan ekonomi yang harus menjadi salah satu batu loncatan persahabatan Moroccan-Indonesian. Kedua negara memiliki semua bahan untuk membangun ikatan ekonomi yang tahan lama, berkelanjutan dan sukses. Jadi mari kita tidak menunda apapun lebih lanjut,” harapnya.
Disisi lain, Maroko menyediakan peluang investasi besar di beberapa sektor, seperti: industri, energi (surya dan angin); Pariwisata; Pertanian dan Perikanan; Logistik, dll. Selama bertahun-tahun, ini juga menjadi hubungan otomotif dan aeronautika, dengan banyak nama-nama rumah tangga memilih Maroko untuk membangun bisnis mereka; ilustrasi terbaru PSACitroen. Pariwisata antara kedua negara memang harus didorong.
“Saya ingin melihat lebih banyak warga Indonesia yang mengunjungi Maroko, dan pada saat yang sama, saya ingin melihat lebih banyak Maroko, kunjungi Indonesia. Untuk saat ini, potensi pariwisata yang ada belum dilepaskan. Ikatan budaya antara kedua negara yang terus menerus ditingkatkan melalui interaksi manusia yang berasal dari mahasiswa, yaitu mahasiswa Indonesia yang memilih Maroko untuk melaksanakan atau menyelesaikan studi mereka. Terima kasih kepada orang-orang muda ini, ikatan asli ditempa dan terus membawa bersama rakyat keduanya, Maroko dan Indonesia,” pungkasnya.
Sementara itu, Ketua Umum DPN Persatuan Pewarta Warga Indonesia (PPWI), Wilson Lalengke, S.Pd, M.Sc, MA, yang selama ini menjadi mitra Kedubes Maroko mengatakan, hubungan Indonesia-Maroko memang dilatarbelakangi sejarah.
“Ya, hubungan antara Indonesia-Maroko memang memiliki sejarah khusus. Bahkan nama Presiden I Republik Indonesia, Ir. Soekarno diabadikan menjadi nama sebuah jalan raya di Maroko,” ujar Wilson Lalengke, yang hadi di acara tersebut.
Wilson yang juga pernah mengunjungi Maroko ini berharap, agar hubungan kedua negara dapat dijalin sebaik mungkin, dan dapat ditingkatkan.
“Saya berharap, hubungan Maroko-Indonesia dapat terus ditingkatkan dalam berbagai hal, sebagaimana yang disampaikan dalam pidato Duta Besar Maroko tadi,” pungkasnya. (DANS)
Similar Videos